kumpulanbuatnanda

4 out of 5 dentists recommend this WordPress.com site

Resep Pempek Palembang yang lembut Februari 11, 2013

Filed under: Uncategorized — dw1625 @ 6:55 am

Resep Pempek Palembang

Resep ini dibuat berdasarkan berbagai hasil uji coba dari berbagi resep yang pernah mama coba. Pempeknya empuk di dalamnya..mirip dengan pempek yang dijual kosor di kota asalnya. Nah… resep ini yang mama rasa paling enak. Terbukti dari hasil melihat kalian memakannya lahap banget…dan komentar dari ibu-ibu arisan serta atok yang orang Palembang tepatnya di  kota Lahat…

Jangan kaget ya, reesep adonannya memang ukuran besar karena mama buatnya biasanya untuk sekalian banyak atau jumlah besar. Mungkin resepnya terlihat rumit karena panjang banget…tapi ini sekalian tipsnya koq. dan sesungguhnya sangat sederhana. Jadi sebaiknya baca dulu dan pelajari dengan seksama baru di praktekkan. Insya Allah berhasil…

Ohya kalau yang lain biasanya menampilkan resep bahan pempeknya dulu, kalau mama tampilkan resep kuah cukonya dulu. Pada dasarnya kuah cuko ini mengandalkan feeling so good alias setiap orang punya selera tingkat keasaman, pedes manis yang berbeda-beda. Jadi lidah masing-masing orang main peranan sendiri-sendiri. Ini kuah cuko yang bikin gregetnya empek-empek. Mau tahu biar kuah cuko mantap…bikin kuah cukonya dahulu sehari sebelum bikin pempeknya. Jadi ketika mau makan pempeknya, kuah cuko sudah mejeb alias meresap bumbunya…bikin dulu yaa kuah cukonya hari ini….ini resepnya…

Resep bahan kuah cuko pempek:

  • 1/2 kg asam
  • 2kg gula merah/gula aren cari yang warna hitam pekat
  • 250ml air hangat
  • 1 ltr air

Bahan yang dihaluskan :

  • Cabe rawit + cabe merah sesuai selera pedasnya
  • 15 siung bawang putih
  • garam secukupnya
  • ebi

Cara membuat kuah cuko:

  1. Campur asam + gula merah + air hangat remas-remas sampai tercampur rata. Jika adonan sudah terasa agak asam manis, rebus adonan dalam air 1 liter hingga mendidih. angkat asam jika tingkat keasaman sudah dirasa cukup bagi Anda.
  2. Masukkan bahan yang dihaluskan ke dalam rebusan. Masak hingga kuah tercampur bumbunya -/+ 10 menit setelah mendidih yang kedua kalinya.
  3. Matikan kompor. Angkat. Dinginkan/diamkan  atau masukkan kulkas.
  4. Siap dipakai setelah sehari atau lebih diendapkan. Saring jika ingin digunakan.

Nah…keesokan harinya kita bikin deh adonan pempeknya…. ini dia adonannya….

Bahan A :

  • 200 gr terigu
  • 800 ml air
  • 8 sdm munjung garam
  • 8 sdt gula pasir
  • 20 siung bawang putih, haluskan
  • penyedap rasa sesuai selera
  • 10 sdm minyak goreng

Cara Membuat :

  1. Campur terigu, air, garam, gula pasir, bawang putih, penyedap rasa. Masak dengan api kecil aduk- aduk perlahan sampai dengan mengental dan meletup-letup (tanda sudah matanga). Matikan kompor. Angkat
  2. Masukkan minyak goreng, aduk-aduk hingga tercampur rata. Dinginkan. Simpan dalam kulkas. Diamkan. (Jika tidak kulkas juga tidak apa-apa koq, asal tidak diaduk-aduk lagi..)

Bahan B :

  • 1,250 gr ikan tenggiri yang sudah di filet (tanpa tulang dan kulit)
  • 700 ml air untuk memblender
  •  2 butir telur

Cara membuat :

  1. Ikan tengiri diblender sedikit demi sedikit dengan air. (jika tidak ingin membuatnya di hari yang sama, maka bisa langsung dipakai. Namun jika tidak inginmembuat di hari yang sama maka sukkan ikan yang telah diblender ke dalam  freezer. Dan jika ingin memakainya maka keluarkan ikan dari frezeer sampai daging ikan lemas kembali)
  2. Campur bahan A dengan ikan yang telah diblender.  Aduk-aduk dengan tangan hingga tercampur rata. (mama terbiasa langsung membuat pempek di hari yang sama, jadi tidak dari freezer.)
  3. Masukkan telur. Aduk terus hingga tercampur rata (jika tidak ingin menggunakan telur tidak apa-apa, hanya pempek tidak akan selembut jika memakai telur)
  4. Sisihkan adonan

Bahan C :

  • 2 Kg Tepung tapioka/sagu tani/sagu biasa
  • Miyak goreng secukupnya
  • 2 sarung tangan plastik/plastik kiloan yang bisa masuk ke tangan

Cara membuat :

  1. Masukkan tapioka/sagu sedikit demi sedikit ke dalam  adonan (campuran A+B) di atas. Jangan digiling atau diaduk dengan keras apalagi diremas-remas ini dapat mengakibatkan adonan menjadi keras. Cukup mengaduk/mencampur dengan ujung jari.
  2. Masukkan tapioka/sagu sampai dengan adonan dapat dibentuk.
  3. Pakai 2 sarung tangan/plastik ke dalam tangan. basahi dengan setetes minyak goreng, usap-usap di telapak tangan.
  4. Ambil Adonan, bentuk sesuai selera.
  5. Rebus adonan dalam air mendidih yang telag di beri sedikit minyak goreng agar tidak lengket satu sama lain.
  6. Angkat rebusan jika sudah mengapung agak lama. Tiriskan..hingga dingin/suhu ruang
  7. Pempek siap digoreng atau dimakan langsung bagi yang menghindari dari gorengan
  8. Sajikan pempek dengan kuah cuko, timun yang dirajang halus dan taburan ebi yang telah disangrai dan dihaluskan….

Untuk 50 pempek lenjer ukuran 15 cm diameter -/+ 3cm

Nah…kali ini mama pun lupa tidak mengabadikan hasil karya mama…hehehe..nanti kalau mama bikin lagi jangan lupa ya..kakak Wina dan dek Noni ingatkan mama suruh foto dulu pempeknya…

 

56 Responses to “Resep Pempek Palembang yang lembut”

  1. Dessy susanti Says:

    Ma’af ya ma, aku pernah liat yg bkin kuah cuko’y waktu di rebus di beri buah lobak yg di memarkan. Tapi koq mama ngga?

    • dw1625 Says:

      Mbak Dessy, resep kuah cuko ku resep turun temurun. ayah, nenek2, makwo2, bicik2,ayuk2, smua pake cara tradisionil spt itu. memang saya juga pernah mencoba tapi agak kurang cocok di lidah kami skeluarga, hehehe lidahnya agak kuno kali ya.. adajugayang buat kuah cukonya memmang dikasih cuka masak dan kecap. jadi sekarang tergantung lidah kita.. Terimakasih Mbak Dessy sudah mau mampir di blog saya..

  2. Heti Widiati Says:

    ijincontek ya mb…maksihh…saya penggemar pempek..suka bikin sendiri tapi suka agak kenyal /keras ternyata ada rahasianya..

  3. wulan Says:

    Mam.. itu bener ya garamnya 8 sendok makan munjung?

    • dw1625 Says:

      benar mbak Wulan, saya kan buatnya dalam jumlah besar loh (faktor kebiasaan hehehe..).. sagunya saja 2kg. kalau mbak wulan mau bikin adonan biangnya, 50gr terigu, ya cukup 2sdm garam saja. brarti adonannya bikin 1/4 adonan pempek saja. terimakasih mbak wulan sdh mampir di bloggku

  4. yayuk dwi. m Says:

    Tq mama wina n noni tuk resep pempek nya yg pasti sekali praktekin langsung mak nyus rasanya,salam kenal yah

  5. ria Says:

    nyampur bhn A dan B bs pake mixer ga? kalau ga suka terlau terasa ikannya bs dikurangi?

  6. nita Says:

    Sekalian ukuran air nya apa sama dgn ukuran sagu 2kg mbak? klo 1 kg ukuran air nya gmn yaa

  7. tania Says:

    Hallo mbak,mau tanya itu sagu 2kg untuk ikan 1.250 gr kebanyakan ga? takut rasa ikannya ga berasa hehehe.

  8. rika amanda sari Says:

    ma…maaf munjung garam tu apa ya ma trus adonan yg mama bikin itu kira-kira jadinya berapa biji ma…trima kasih *^_^* maaf br belajar

  9. altri Says:

    baru pengen coba…wish me luck ya jeng

  10. Rudi harianto Says:

    salam kenal mama ,saya rudi,sya ingin jualan pempek..sya udah ber eksperimen smpk 1 bln lbh mbuat pempek…tp hasilnya,bgian pempek yg brada di dlm itu msih terasa keras…tp yg bgian luar udh trasa renyah….apa gra2 sy gk pake telur ? mhon infonya.thank😉

    • dw1625 Says:

      Pak Rudi …sdh dibaca email saya n dipraktekkan pempeknya…bagaimana… sukses pak?

    • dw1625 Says:

      maaf baru balas pa rudi..agak terlewat membacanya..
      betul pak rudi… pak rudi tdk pake telur..
      tp dl mengadonny.. ketika pak rudi sudah mulai memasukkan sagunya, pak rudi tidak boleh meremas-remas adonan ya.. cukup pake ujung jari .. dan ketika membolak-balik adonan cukup diputar dgn tlpk tangan..intinya jangan meremas adonan..
      selamat mencoba..

  11. riri Says:

    ℳªªƒ mah …♍αµ tanya apakah ikann tengiri ϐïśα diganti dengan ikann lain/adakah alternatif lain…misal teri dll?  М̣̣̥̇̊ åќ ªć Ĩ h

    • dw1625 Says:

      bisa mbak…tapi jujur kalo teri nanti pempeknya warnanya ga bagus .. agak sedikit (condong..) warna abu2. ganti ikan salem..ikan gabus atau cari ikan yg lebih murah juga ga apa… prinsipnya daging ikannyanya putih atau agak putih.. atau dikombinasi… tapi kalo pake ikan teri tuk konsumsi sendiri ok aja lah.. hehehhe..
      selamat mencoba semoga sukses..

      • mba klo pke ikan tongkol bisa ?

      • dw1625 Says:

        Mbak Diah.. Terimakasih mampir d blogku . tp maaf sy br bs bales, br sempet bk blognya..
        Kl bs jangan ikan tongkol. Nanti warnanya agak hitam n teksturnya pun agak kasar. Kmi biasanya menghindar dr ikan tongkol atau tuna. Tp kl untuk konsumsi sendiri, tak apalah..terasa nikmat jg koq..
        Smg sukses mbak Diah..

  12. Lilik Says:

    Terima kasih banyak atas sharing resepnya, ma….. hasilnya jauh lebih baik dibandingkan resep2 yang pernah saya coba sebelumnya…😉 benar2 mantap ..;)

  13. nadrah Says:

    Mohon informasinyanya mbak, apa resepnya hasilnya sama dengan empek2 yg di jual di palembang. bisa lembut gitu. (soalnya lg cari resep yg pas untuk dijadiin bisnis), trims

    • dw1625 Says:

      insya allah mbak uminadrah..kalo tuk bisnis, mbak nadrah ingin pangsa pasarnya di kelas yang mana.. kalo di kelas yg atas, sebaiknya sagunya mbak pake sagu tani. biar pempek terlihat lebih putih. tuk kuah cukonya mbak gunakan gula aren yg hitam tp tidak bau gosong.
      mbak uminadrah jika ragu, bisa coba dengan setengah resep saja dulu.. alhamdulillah selama ini banyak yg cocok dengan resep yg saya beri.
      selamat mencoba.. semoga berhasil..

  14. Reni Says:

    Mlm mbak, kalo utk sagunya takaran 2 kg itu dihabisin semua ya, gimana bisa tau udh bisa dibentuk apa blm? Bingung soalnya kalo bikin pempek selalu keras, resepnya mbak beda sama sekali, makanya sama mw coba bikin buat imlek.. Pernah nyoba dl bikin biang pake tepung beda, eh malah ga bisa dibentuk pempeknya, adonannya lemah, mw nyoba resepnya mbak, mudah mudahan berhasil.. Udh deg deg takut ga jadi kyk dl.. Malah ni mbak komennya pjg…

    • Reni Says:

      Adonan pake tepung beras mbak mksdnya, searching di google jg nemu resep biang pake tepung beras

      • Reni Says:

        Biasanya kalo ikannya 1 kg sagunya pakenya cmn 500gr,apa ga kebanyakan sagu, masih kerasa gak ikannya, maaf ni mbak byk nny

      • dw1625 Says:

        Terimakasih sf mampir mbak Rani.. Maaf sy br smpet bk nlog n ngebalesnya nih.. Smg ga telat n bermanfaat..
        Resep yg mbak buat kl untuk kalangan sendiri bagus sekali tentunya.. Tp kl untuk partai besar misal hajatan atau arisan keluarga.. Wow..
        Kl resep yg sy buat, masih tetap kerasa koq ikannya. Tp kl mau ditambah lg porsi ikannya spt mbak, tentu smakin mantap..
        Terimakasih ..smg sukses selalu

      • dw1625 Says:

        Terimakasih sfh mampir mbak reni.. Maaf sy br bales, baru smpt bk blognya..
        Maaf mbak.. Terus tetang saya belum pernah tau menggunakan tepung beras.. Dan belum pernah liat jg resep menggunakan tepung beras.. Terimakasih infonya, nanti sy cb cari n kl sempet sy coba praktekkan.. Tp menggunakan tepung beras apakah tidak menjadi lebih besar biayanya? Sebab harga tepung beras itu mahal loh..
        Ok mbak Reni.. Terimakasih masukkannya
        Smg mbak sukses sll

    • dw1625 Says:

      Mbak renie.. Maaf ni imlek dah betlalu sy br bales.. Maaf soalnya nih sy br bk blog sy..
      Iya dipakai smua sagunya. Ketahuan sdh bisa dibentuk atau tdk, ya kl sdh sedikit kalis atau tdk nempel di tangan.
      Slamat mencoba.. Smg sukses

  15. Winda Says:

    Mba aku mau nanya dong.. Setelah bahan a dan b dicampur trus ditambah sagu itu beneran ga boleh di aduk keras2 atau di remas ya?? Tp klo pelan2 sagunya bs rata ya. Saya susah coba cm ga bs aduk pelan2nya hahahaha makasi ya mba resepnya

    • dw1625 Says:

      Mbak Winda terimakasih sdh mampir.. Tp maaf br dibales.. Br sempet buka nih.
      Mbak bener banget.. Kita wanita harus dgn lemah lemah lembut dan sefikit gemulai tangan nih ngadonin empek2. Jang diremes, dipijit, karena tuh adonan hatinya selembut hati yang membuatnya… Hehehe.. Ngaduknya pake jurus 3 jari..
      Selamat mencoba smg sukses

  16. Wahyuni Says:

    Assalamualaikum.. Maaf mbak. Kalo dibuat 2 kg campuran sagu tani, , pempeknya bisa bertahan berapa lama kalo di simpan di kulkas? Apa sebulan? Rencana mau buat banyak tapi mau disimpan buat sehari-hari.. Trims atas infonya ya mbak

    • dw1625 Says:

      Wa’alaikumssalam..
      Maaf mbak, sy br balas.. Sy Br smpt bk blognya nih..smg msh bs bermanfaat..
      Resep yg sy buat tsb bs tahan 1 bln mbak. Caranya.. Setelah matang n dingin, mbak balurkan seluruh tubuh mpek-mpek dg memakai sagu. Masukkan dl m frezeer.jk ingin memakai tinggal kluarkan dan cuci bersih sagu atau biarkan dlm suhu ruang.rebus/kukus. Kmdn goreng deh..
      Selamat mencoba.. Smg sukses..

  17. rani Says:

    Makasih y ma mw berbagi ilmu…. Untuk resep pempek adaan yg bentuknya bulat dan langsung digoreng ada tidak ma? Apa sama dengan resep pempek rebus. Terima kasih byk atas jawaban mama…

    • dw1625 Says:

      Makakadih Mbak Rani sdh mo mampir.. Tp maaf ya sy br sempet bk blog n balad. Telat banget ya..
      Saya punya resepnya tp mmg blm sy tampilkan. Insya Allah dlm wkt dkt, sy akan berikan d blog sy. Resepnya sedikit berbeda. Ada pengunaan santan pd resep tsb..

  18. Suryadi Says:

    met malam yuk,,,nak nanyo…ngapo pempek yg aku buat pas digoreng kulit terluarnyo keras, idak kriuk apo renyah, padahal aku bekennyo pake resep ayuk,,,,tp untuk tepung sagunyo ak buat 1 : 1 soalnyo pempeknyo takut dak teraso ikannyo men kebanyakkan sagu…kan untuk ak jual…mohon petunjuknyo supayo kulit terluar pempek pas digoreng idak keras…ohh yo nak nanyo juga…men di plembang buat cuko tu pake tongcai dak? krn slm ini ak buat cuko pake tongcai,,,

    • dw1625 Says:

      Pak Suryadi..
      Maaf ni. Aku br sempat balas pdhl lah lamo nian kk nih kirim pesan.
      Aku balas pk bahasa indoesia ya.
      Untuk berjualan ikannya bs pak Suryadi kurangi atau tetap. Jk ikan dikurangi maka tetiga dan sagu jangam dikurangi. Jika ikan tetap maka sagu n terigu ditambah sedikit. Untuk hal tersebuat, pak Suryadi hrs berani mencoba. Dengan sedikit resep saja dulu. Insya Allah nanti pak Suryadi akan ketemu yg pas. Karena saya paham pak suryadi dipakai untuk jualan. Krn sy jg berjualan.
      Aslinya.. Orang plembang kuah cuko ya ga pakai tongcai atau parutan lobak. Tp yg sy tahu, maaf,org keturunan cina mmg bnyk memakainya. Kl untuk jualan, tanpa memakai tongcai n patutan lobak, rasanya sdh nikmat asal kuahnya dibuat agak kental saja. Tp tingkat kekentalannya, itupun tergantung pangsa pasar yg akan ditargetkan oleh pak Suryadi.
      Ok pak Suryadi. Selamat bereksperimen smg sukses..

  19. ericka280182 Says:

    dear mba kok adonan bahan mpek2 nya dipisah2 gt ya,..klo mama saya membuat nya adonan A tidak di masak tapi langsung di campur dengan ikan tenggiri dan air nya pun ditaruh sedikit2 demi sedikit…dan memang dalam mengaduk dan membuat adonan nya tidak boleh mengaduk dengan keras apakah dengan memasak terigu ) bahan A ini resep nya yang membuat jadi lembut? karena saya mau mencoba dan saya liat ini sedikit unik cara membuat empek2 nya klo lidah sumatra kemana pun terbang tetep empek2 tu lah yang jadi favorit heheheh

    • dw1625 Says:

      Maaf mbak rika br bs bales. Br bk blog lagi nih..
      Ibunya mbak rika ga salah koq. Itu jg dl sy pernah pake cara spt itu resep turun temurun dr ayah saya..soalnya ayah saya yg org plembang.. Hehehe
      Ya boleh dibilang mungkin ini resep inovasi baru orang jaman sekarang kali ya..hehehe
      Selamat mencoba n sukses sll buat mbak tika

  20. linda Says:

    Makasi ma resepnya…aku kdg jg buat tapi blm standar kdg keras…untung baca resep mama..walo sptnya aga ribet…hehehe…wajib dicb juga nih…tks mam ditunggu rsp lainnya

    • dw1625 Says:

      Maaf bunda/mbak sy br bs bls.. Lama mmg sy tdk bk blog sy dikarena sy jg sibuk berjualan pempek dan jg sakit yg membutuhkan istirahat shg lama tak melihat blog..
      Kl sdh biasa, nanti ga ribet koq.. Cepet koq buatnya..apalagi kl buat cm untuk ukuran keluarga..
      Selamat mencoba smg sukses

  21. mbak ikannya bsa diganti patin gak,,,trus ikannya bo;eh ditambah gak agar lebih berasa

    • dw1625 Says:

      Maaf bunda/mbak sy br bs bls.. Lama mmg sy tdk bk blog sy dikarena sy jg sibuk berjualan pempek dan jg sakit yg membutuhkan istirahat shg lama tak melihat blog..
      Mbak bisa ganti dg ikan patin atau yang lainnya asal jangan ikan tongkol atau tuna ya.. Setiap penggantian ikan akan memiliki rasa khas yg berbeda2. To kl pencinta ikan.. Semua tetap nikmat dimakan..semakin bnyk ikannya jelas semakin nikmat..tp smua tergantung selera.. Krn pernah sy membuat dg ikan yg lbh bnyk dr yg biasa sy buat. Bg kmi yg sk ikan terasa nikmat tp bg yg kurang suka, mereka bilang amis sekali, terasa
      banget ikannya.. Jd mbak, pede aja..

      Selamat mencoba smg sukses..

  22. Humaam Says:

    Assalamualaikum ma. Saya coba bikin resep ini untuk jualan. Saya ikuti semua caranya sesuai instruksi diatas. Setelah saya tes kok asin sekali ya. Apakah 8 sendok makan munjung garam itu benar? Mohon balasannya. Terima kasih.

    • dw1625 Says:

      Wa’alaikumssalam… Maaf bunda sy br bs bls.. Lama mmg sy tdk bk blog sy dikarena sy jg sibuk berjualan pempek dan jg sakit yg membutuhkan istirahat shg lama tak melihat blog..
      Terkadang penggunaan garam pada setiap daerah memang berbeda2. Pada umumnya jika menggunakan garam kemasan (bukan garam batangan), di tempat saya rasanya tidak terlalu asin untuk 8 sendok munjung. Namin jika bagi mbak, ukuran seperti tetlalu asin mk mbak bisa kurangi dari resep saya.
      Terimakasih atas masukkannya..
      Selamat mencoba smg sukses..

  23. Salam mba, aku mau belajar bikin Pempek tapi tenggirinya 500gram dulu. Takaran tepung, air dan telornya gmn ya? Makassssiiihh banyak sebelumnya

    • dw1625 Says:

      Wa’alaikumssalam… Maaf bunda sy br bs bls.. Lama mmg sy tdk bk blog sy dikarena sy jg sibuk berjualan pempek dan jg sakit yg membutuhkan istirahat shg lama tak melihat blog..
      Rahasia nya mmg benar d telut tsb.. Bunda bisa coba resep sy 1/2 atau1/4 sj dl. Masalah penggunaan ikan, insya Allah, bunda sdh lbh paham untuk mengutak atiknya untuk jualan..
      Selamat mencoba smg sukses..

    • dw1625 Says:

      Wa’alaikumssalam… Maaf bunda sy br bs bls.. Lama mmg sy tdk bk blog sy dikarena sy jg sibuk berjualan pempek dan jg sakit yg membutuhkan istirahat shg lama tak melihat blog..
      Maaf balasan td salah alamat..
      Bunda bisa coba resep sy 1/2 atau1/4 sj dl. Masalah penggunaan ikan atau resep tinggal dibuat perbandingannya saja.. Misal ingin membuat resep 1/2 saja mk semua bahan tinggal dibagi 2 smua, 1/4 resep tinggal dibagi 4. Insya Allah mbak paham dg maksud sy..
      Selamat mencoba smg sukses..

  24. devqom Says:

    Asalamualyqum_ko beda si mama pempeknya ama yg setiah hari saya buat_saya penjual pempek_hampir dalam satu hari saya bisa menghabis kan 300 buah pempek_tapi ituh masalanya memang pempek saya agak keras_dari adonanya tidak saya kasih telur / minyak goreng,tapi nanti saya mau coba resep mama_

    • dw1625 Says:

      Wa’alaikumssalam… Maaf bunda sy br bs bls.. Lama mmg sy tdk bk blog sy dikarena sy jg sibuk berjualan pempek dan jg sakit yg membutuhkan istirahat shg lama tak melihat blog..
      Rahasia nya mmg benar d telur tsb.. Bunda bisa coba resep sy 1/2 atau1/4 sj dl. Masalah penggunaan ikan, insya Allah, bunda sdh lbh paham untuk mengutak atiknya untuk jualan..
      Selamat mencoba smg tambah sukses..


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
Ikuti

Kirimkan setiap pos baru ke Kotak Masuk Anda.